Dikuasakan oleh Blogger.

.::MUKJIZAT ABADI::.

>> Ahad, Ogos 12, 2012


بسم الله الرّحمن الرّحيم
Allahumma sholli ‘alaa sayyidina Muhammad, wa ‘alaa aalihi wa shohbihi ajma’iin…
السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته

 
Setiap nabi yang diutus oleh Allah di muka bumi ini dibekali dengan mu’jizat. Mu’jizat adalah sesuatu di luar kebiasaan yang diiringi dengan pengakuan sebagai nabi dan ditujukan untuk membenarkan atas pengakuan kenabian tersebut. Nabi Ibrahim a.s. dibekali dengan mu’jizat kebal dari api ketika beliau dihukum dengan api karena menghancurkan berhala kaum musyrik. Nabi Musa a.s. dibekali mu’jizat berupa tongkat sakti yang bisa berubah menjadi ular raksasa dan bisa membelah lautan. Nabi Isa a.s. dibekali dengan kemampuan berbicara saat masih bayi. Mu’jizat para nabi terdalulu bersifat terbatas untuk satu tujuan tertentu iaitu pembuktian kenabian pada saat adanya penolakan dari umatnya.

Berbeza dengan para nabi sebelumnya, Nabi Muhammad s.a.w. dibekali dengan mu’jizat yang abadi iaitu al-Quran. Sebagai kitab suci, al-Quran telah menjadi bukti kenabian Muhammad s.a.w. sepanjang masa. Semakin dikaji dan digali kandungannya, maka semakin membuktikan kebenaran risalah Muhammad dan ajarannya. Sebagai mu’jizat maka keberadaan al-Qur’an menjadi penjamin kewujudannya agama Islam di muka bumi ini.

Para ulama dan pakar ilmu Al-Quran menegaskan bahawa letaknya kemu’jizatan al-Quran adalah pada redaksi dan kandungannya. Redaksi dan untaian ayat-ayat al-Quran mengandung sastera yang sangat tinggi sehingga tidak ada yang bisa menandinginya. Bahkan ketinggian sastera al-Qur’an tidak diakui pada masa-masa awal Islam, akan tetapi juga sepanjang sejarah sastera itu sendiri. Sedangkan kandungan al-Qur’an membuktikan bahawa kitab tersebut bukanlah hasil karya manusia. Ia menceritakan sistem kehidupan yang sempurna, mengkhabarkan hal-hal ghaib, cerita masa lampau dan gambaran masa depan yang selalu dapat dibuktikan dari waktu ke waktu. Ia juga bersih dan kejanggalan dan kontradiksi. Ia mengajarkan nilai dan kehidupan yang komprehensif yang mengangkat derajat manusia dan kemanusiaan di tingkat yang sangat tinggi.

Para ulama dan pakar terus menggali bukti-bukti kemu’jizatan al-Quran dari waktu ke waktu hingga saat ini. Ada kemu’jizatan yang sifatnya sastera, ilmu alam dan teknologi serta aspek-aspek ilmu pengetahuan lain yang maha luas. Dan salah satu mu’jizat yang kini juga dimunculkan adalah mu’jizat angka dalam al-Quran. Tidak pernah dikira sebelumnya bahawa ternyata dalam al-Quran penyebutan kata Syahr yang ertinya bulan adalah sebanyak 12 kali. Begitu juga penyebutan kata Yaum yang ertinya hari adalah 365 hari. Penyebutan kata dunia yang ertinya dunia dalam al-Quran sebanyak 115 kali, ternyata itu sama jumlahnya dengan penyebutan kata akhirat. Subhaanallah. Itu salah satu contoh mu’jizat yang ditemukan akhir-akhir ini. Kita meyakini bahawa mu’jizat yang tersimpan dalam al-Quran akan terus ditemukan di masa-masa mendatang.

Sebagai mu’jizat yang abadi, Allah s.w.t. telah berjanji untuk melindungi al-Quran secara langsung dan melalui hamba-hamba~Nya yang beriman. Dalam surah al-Hijr:15 “Sesunggunya Aku telah menurunkan al-Qur’an dan Akulah Yang Menjaganya”. Ibnu Katsir menegaskan bahwa Allah s.w.t. telah berjanji untuk menjaga sendiri al-Quran dari segala bentuk perubahan dan penggantian isinya. Allah juga menjaga al-Qur’an melalui hamba~Nya, dengan menempatkan mereka yang rajin menghafalkan al-Quran dan membacanya sebagai orang yang sangat mulia di hadapan~Nya. Rasulullah s.a.w. mengkhabarkan bahawa Allah mempunyai keluarga dari kalangan manusia, para sahabat pun bertanya “Siapa mereka itu?”, Rasulullah s.a.w menjawab “Ahli (orang yang menggeluti) al-Quran adalah keluarga Allah” [Hakim:2046]. Sangat mulia orang yang membiasakan diri membaca al-Quran sehingga dikatakan dalam satu hadits “Tidak ada yang layak untuk mendapatkan kedengkian, kecuali dua kelompok manusia, iaitu orang yang dikaruniai al-Quran lalu ia membacanya siang dan malam dan orang yang dikaruniai harta lalu ia bersedekah siang dan malam” (Muslim).

Marilah kita ikut menjadi pembela dan pengawal mu’jizat abad tersebut dengan rajin membacanya, menghafalnya, mempelajari makna dan ertinya serta mengamalkannya dalam kehidupan kita sehari-hari. Dalam satu hadits ditegaskan: “Puasa dan al-Quran memberi syafaat kepada hamba di hari Kiamat nanti, puasa berkata “Ya Allah aku telah menghalanginya dari makanan dan syahwat maka berilah ia syafaat keranaku”, al-Qur’an berkata “Ya Allah aku telah menghalanginya dari tidur malam, maka berilah ia syafaat keranaku” [Hakim:2036].

Catatan : Dewan Asatidz

~> perkongsian dari sahabatku, alhamdulillah...moga ade manfaatnya buat sahabat yg dikasihi semua, insyaAllah. Terus memburu malam Lailatul Qadr, moga bertemu...:)

Catat Ulasan

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Sahabat filah yang dikasihi ALLAh..

Lewat laman ini pasti dan pasti terdapat banyak kekurangan dan kesilapan yang tentu saja disebabkan kerana kedhaifan ana sebagai penulis.

Maka, kupinta ditegur sapa dan nasihat ikhlas sentiasa terbuka, demi wujudnya islah antara kita..in shaa ALLAH

Jazaakumullahu khairan wa ahsanal jaza' atas kunjungan hati :)

♥ Salam ukhuwahfillah, barakallahu fikum ♥

♥ Malik Bin Dinar ♥

Sebaik-baik contoh dalam dakwah islamiyyah ialah Rasulullah SAW. Sebarang usaha yang tidak mencontohi usaha dan cara Baginda SAW, kebiasaannya akan menemui kekecewaan dan kegagalan. Pendakwah hendaklah banyak mendampingi sirah Rasulullah SAW dan menjadikan Baginda sebagai Qudwah (ikutan). Dakwah Rasulullah SAW mengajak kepada Aqidah dan Iman dahulu dari yang lain.

Daie (pendakwah) hendaklah memperingati diri sendiri sebelum memperingati orang lain. Memperbaiki diri sendiri sebelum memperbaiki orang lain. Jika daie beramal dengan apa yang diperkatakannya nescaya memberi kesan kepada hati pendengar, jika tidak apa yang diperkatakannya hanya mampu sampai ketelinga sahaja. Demikianlah pandangan Malik Bin Dinar.

♥ Ummatan Wahidah ♥

Selagi kita mengaku ALLAH yang satu, selagi itulah pasti ada jalan untuk bersatu. Sesama muslim kita umpama dua telapak tangan, dengan dipertemukan, terhasillah persaudaraan.

Tangan kanan kotor, tangan kiri juga kotor, namun dengan interaksi yag harmoni berasaskan kelembutan dan kejujuran, kita akan saling membersihkan.

Jangan ada benci. Jangan dibauri kelicikan strategi yang penuh prasangka dan tipu daya... kedua tangan akan terus bercakaran. Keduanya akan saling melukakan.

Hidup hanya sementara... sampai bila kita akan bersengketa? Percayalah apabila berada di ambang kematian... kita akan jadi rindu untuk meminta maaf dan memaafkan.

- Ustaz Pahrol Mohamad Joui -

♥ Dr 'Aidh al-Qarni ♥

Syurga itu sgt mahal harganya, jangan terlalai dalam kesenangan atau semakin jauh dari ALLAH kerana kejahilan dan kesombongan.

Bermujahadahlah dengan sungguh sungguh...telanlah kepahitan mujahadah utk menikmati kelazatan ibadah..apatah lagi tawarannya adalah syurga ALLAH. Nafsu kita ini...ya..nafsu inilah yg harus kita didik dengan taqwa, jernihkan dgn ibadah yang ikhlas...sucikan dengan memohon langsung kepada ALLAH.

Memang benar...kalau kita berlonggar sangat dengan nafsu...lemah mujahadah..akhirnya kita menjadi tawanan nafsu. Hubungan dengan ALLAH terasa tawar...solat tapi rasa jauh, quran pun sudah tak tercapai dek tangan..dengan dosa terasa biasa. Justeru...isytiharkan Jihad!..dgn nafsu, dgn bisikan syaitan dari kalangan jin dan manusia...supaya kita kuat untuk menyebarkan kebaikan dan kesejahteraan pada yang lain dengan izin ALLAH.

~ Indahnya Syurga ~

  © Blogger template Snowy Winter by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP