Dikuasakan oleh Blogger.

DOA DAN DAKWAH

>> Ahad, Ogos 08, 2010




Dengan nama ALLAH yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segenap puji bagi ALLAH, Tuhan semesta alam, selawat dan kesejahteraan tetap atas kekasih Tuhan dan junjungan kita Nabi Besar Muhammad S.A.W, serta atas sekelian kaum keluarga, para sahabat dan sekelian para pengikut agama yang dibawanya.

ALLAH S.W.T hendak menyempurnakan nikmat-nikmatNya yang besar kepada hamba-hambaNya yang berhubungan dengan dunia dan akhirat, maka ia mengutus para AnbiaNya dengan memberikan pada mereka dua keistimewaan:-
1) Doa
2) Dakwah

Segala hajat dan keperluan makhluk dipohonkan kepada Khaliq yang Maha Kuasa dinamakan Doa, dan segenap perintah Khaliq disampaikan kepada makhlukNya dinamakan Dakwah.

Baginda Nuh a.s mendakwahkan kaumnya kepada agama ALLAH selama 950 tahun dengan baginda mengalami beranika rupa penderitaan dan kepahitan., kaumnya tetap bersikap acuh tak acuh terhadap dakwahnya. Akhirnya baginda berdoa kepada ALLAH yang terus diperkenankanNya, yang dengannya kaum-kaum baginda yang mencibir-cibirkan dakwahnya itu dijadikan mangsa banjir yang didatangkan kepada mereka berupa azab dan yang terselamat hanyalah mereka yang beriman, hal ini di terangkan dalam Al-Quran:

Nabi Nuh a.s berkata; " Ya ALLAH, sesungguhnya aku telah mendakwah kaumku malam dan siang. Tetapi dakwahku itu hanyalah menambah mereka lari (dari kebenaran). Dan sesungguhnya setiap kali aku mendakwah mereka (kepada beriman) agar Engkau mengampuni meraka, mereka memasukkan anak jari mereka ke dalam telinga mereka dan menutupkan baju (kemuka mereka) dan mereka tetap (mengengkari) dan menyombongkan diri dengan sangat. Kemudian sesungguhnya aku telah mendakwah mereka (kepada iman) dengan cara terang-terangan. Kemudian sesungguhnya aku (menyeru) mereka (lagi) dengan terang-terangan (dakwah umumi) dan dengan sembunyi (dakwah khususi). Maka aku katakan kepada mereka mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun (S. Nuh: 5,6,7)

Sesungguhnya disebabkan kesalahan-kesalahan mereka, mereka ditenggelamkan lalu dimasukkan keneraka. Maka mereka tidak mendapat penulung-penulung bagi mereka selain dari ALLAH. Nuh a.s berkata, " Ya ALLAH, janganlah Engkau biarkan seorang pun diantara orang-orang kafir itu tinggal diatas bumi sesungguhnya jika Engkau biarkan mereka tinggal, nescaya mereka akan menyesatkan hamba-hambaMu, dan mereka tidak akan melahirkan anak selain anak yang berbuat maksiat lagi sangat kafir. (S. Nuh: 25, 26, 27)

Apabila mujahadah dalam menyampaikan dakwah dan tabligh Baginda Musa a.s telah sampai ke puncaknya, maka dengan sekali berdoa kepada ALLAH, raja Firaun yang paling zalim lagi kejam bersama bala tenteranya yang menindas Bani Israel dengan setindas-tindasnya, ditenggelamkan ke dalam Sungai Nil, dinyatakan dalam Al-Quran:

" Dan sesungguhnya telah kami wahyukan kepada Musa (a.s): pergilah kamu dengan hamba-hambaKu (Bani Israel) dimalam hari, maka buatlah untuk mereka jalan yang kering dilaut itu (dengan memukul muka laut itu dengan tongkatmu) kamu tidak usah khuatir akan tersusul dan tidak usah takut (akan tenggelam). Firaun dengan bala tenteranya mengejar mereka, lalu mereka ditutup oleh laut, yang menenggelamkan mereka. (S. Taha: 77, 78)

Kesimpulannya: Kesempurnaan atau tidaknya dakwah dan tabligh itulah yang menyebabkan kemajuan dan kejatuhan serta kejayaan dan kegagalan bangsa-bangsa alam. Pada masa sekarang ini dimana berbagai macam fitnah dan kesukaran menjadi-jadi, dimana umat manusia sedang mengalami penderitaan yang amat pahit, dikalangan manusia telah berjangkit beranika rupa penyakit, berupa penyakit ruhani dan jasmani, kekurangan makanan (kebuluran), kekurangan pakaian (keinsipan), kerosakan akhlak, kejatuhan moral, kampung halaman dilanda banjir, dikenakan gerak gempa dan bermacam-macam pula bencana yang hendak memusnahkan umat manusia, kerana umat manusia masih bersikap acuh tak acuh terhadap dakwah iman dan islam. Rawatan yang sewajarnya disediakan untuk mereka ialah supaya agama disebarkan dipermukaan bumi ini dengan perantaraan dakwah dan tabligh dengan memberikan pengorbanan harta, jiwa, tenaga dan masa dan disamping itu menguatkan kontak (perhubungan) dengan ALLAH dengan perantaraan Doa, iaitu doa-doa yang telah diajarkan oleh ALLAH dan RasulNya Muhammad S.A.W untuk beramal pada setiap masa dan setiap keadaan dan situasi.

Doa dan permohonan tidak diperkenankan melainkan dengan mujahadah dan pengorbanan, dengan terkabulnya doa-doa maka pengorbanan yang diberikan itu akan melahirkan kesan dan imprasinya berupa bantuan dan nusrah dari ALLAH S.W.T dan berupa kejayaan, kebahagiaan dan kesejahteraan dunia dan akhirat.

Catat Ulasan

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Sahabat filah yang dikasihi ALLAh..

Lewat laman ini pasti dan pasti terdapat banyak kekurangan dan kesilapan yang tentu saja disebabkan kerana kedhaifan ana sebagai penulis.

Maka, kupinta ditegur sapa dan nasihat ikhlas sentiasa terbuka, demi wujudnya islah antara kita..in shaa ALLAH

Jazaakumullahu khairan wa ahsanal jaza' atas kunjungan hati :)

♥ Salam ukhuwahfillah, barakallahu fikum ♥

♥ Malik Bin Dinar ♥

Sebaik-baik contoh dalam dakwah islamiyyah ialah Rasulullah SAW. Sebarang usaha yang tidak mencontohi usaha dan cara Baginda SAW, kebiasaannya akan menemui kekecewaan dan kegagalan. Pendakwah hendaklah banyak mendampingi sirah Rasulullah SAW dan menjadikan Baginda sebagai Qudwah (ikutan). Dakwah Rasulullah SAW mengajak kepada Aqidah dan Iman dahulu dari yang lain.

Daie (pendakwah) hendaklah memperingati diri sendiri sebelum memperingati orang lain. Memperbaiki diri sendiri sebelum memperbaiki orang lain. Jika daie beramal dengan apa yang diperkatakannya nescaya memberi kesan kepada hati pendengar, jika tidak apa yang diperkatakannya hanya mampu sampai ketelinga sahaja. Demikianlah pandangan Malik Bin Dinar.

♥ Ummatan Wahidah ♥

Selagi kita mengaku ALLAH yang satu, selagi itulah pasti ada jalan untuk bersatu. Sesama muslim kita umpama dua telapak tangan, dengan dipertemukan, terhasillah persaudaraan.

Tangan kanan kotor, tangan kiri juga kotor, namun dengan interaksi yag harmoni berasaskan kelembutan dan kejujuran, kita akan saling membersihkan.

Jangan ada benci. Jangan dibauri kelicikan strategi yang penuh prasangka dan tipu daya... kedua tangan akan terus bercakaran. Keduanya akan saling melukakan.

Hidup hanya sementara... sampai bila kita akan bersengketa? Percayalah apabila berada di ambang kematian... kita akan jadi rindu untuk meminta maaf dan memaafkan.

- Ustaz Pahrol Mohamad Joui -

♥ Dr 'Aidh al-Qarni ♥

Syurga itu sgt mahal harganya, jangan terlalai dalam kesenangan atau semakin jauh dari ALLAH kerana kejahilan dan kesombongan.

Bermujahadahlah dengan sungguh sungguh...telanlah kepahitan mujahadah utk menikmati kelazatan ibadah..apatah lagi tawarannya adalah syurga ALLAH. Nafsu kita ini...ya..nafsu inilah yg harus kita didik dengan taqwa, jernihkan dgn ibadah yang ikhlas...sucikan dengan memohon langsung kepada ALLAH.

Memang benar...kalau kita berlonggar sangat dengan nafsu...lemah mujahadah..akhirnya kita menjadi tawanan nafsu. Hubungan dengan ALLAH terasa tawar...solat tapi rasa jauh, quran pun sudah tak tercapai dek tangan..dengan dosa terasa biasa. Justeru...isytiharkan Jihad!..dgn nafsu, dgn bisikan syaitan dari kalangan jin dan manusia...supaya kita kuat untuk menyebarkan kebaikan dan kesejahteraan pada yang lain dengan izin ALLAH.

~ Indahnya Syurga ~

  © Blogger template Snowy Winter by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP