Dikuasakan oleh Blogger.

Taujihat indah Sheikh Habib Munzir bin Fuad Almusawa

>> Selasa, Ogos 20, 2013




بسم الله الرّحمن الرّحيم
اللهم صل على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم
السّلام عليكم ورحمة الله وبركاته




"ALLAH Pelindung orang-orang yang beriman; DIA mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (Iman)..." - QS al-Baqarah ayat 257.

Maha Suci ALLAH Penguasa Keabadian di bentangan jagad raya semesta, Maha Suci ALLAH Yang Maha Menghamparkan Angkasa Raya dengan Cahaya yang senantiasa berpijar mencerminkan keindahan~NYA, Maha Suci ALLAH Yang Maha Mengasuh dan mengayomi pengaturan segenap makhuk~NYA dilangit dan bumi,

"Maka Bertasbih Pada~NYA Seluruh Apa Yang di Langit dan bumi dan Dia Maha Perkasa dan Maha Menghakimi." - QS Al-Hasyr ayat 24

Maka merugilah orang-orang yang bermaksiat kepada~NYA, karena setiap dosa berarti pengingkaran atas~NYA, dan Alam semesta ini tidak rela dengan pengingkaran atas ALLAH `Azzawajalla, sebagaimana firman~NYA menceritakan bahwa Alam ini akan runtuh dan hancur karena dosa manusia yang menantang kemurkaan~NYA.

"Hampir Saja Langit Itu Pecah, dan Bumi Terbelah dan Gunung-Gunung Hancur, Ketika Mereka Mengatakan Bahwa ALLAH Mempunyai Putra." - QS Maryam ayat 90-91.

Ayat ini menjelaskan bahwa alam semesta ini marah dengan pengingkaran manusia di muka Bumi, namun ALLAH menghendaki agar alam ini bertahan dari kehancuran, maka ketika seorang hamba bermaksiat dengan anggota tubuhnya yang tentunya anggota tubuhnya itu pun makhluk hidup yang milik ALLAH `Azzawajalla, sebagaimana kita ketahui bahwa tubuh kita ini merupakan rangkaian milyaran sel hidup yang masing-masing bertugas dengan tugasnya masing-masing, dan bila kita berdosa misalnya dengan lidah kita, maka berapa milyar sel yang kita libatkan dalam kehinaan?

Bagaikan seorang pemimpin yang berbuat jahat dan kelicikan maka tentunya semua pegawainya yang terlibat turut mendapat tuntutan, demikian pula bila kita ingin minum, padahal tubuh kita yang perlu minum namun tangan kita terlibat untuk mengambil air. Maka terlibatlah milyaran sel tubuh kita dalam dosa…

Merugilah mereka yang wafat dalam dosa dan belum sempat bertaubat, maka ia terkubur membawa seluruh dendam milyaran sel tubuhnya, terkubur membawa dendam Bumi, air, api, makanan, dan apa saja yang ia kotori dengan dosa di masa hidupnya, setiap suap makan kita yang kita gunakan untuk maksiat akan menjadi dendam dan penuntutan mereka di hadapan ALLAH, demikian pula setiap debu yang kita injak, setiap teguk air, dan semua yang kita libatkan dalam dosa di alam ALLAH ini, bagaikan rakyat yang dilibatkan pengingkaran oleh seorang abdi raja, ditipu, dizalimi, mereka semua akan menuntut di hadapan Raja Alam semesta di hari Kebangkitan. Betapa menyedihkan mereka di hari kiamat, belum lagi dituntut oleh orang-orang yang mereka zalimi di masa hidupnya, orang-orang yang mereka gunjing, yang mereka caci, maka ketika seorang hamba menghadap di hadapan ALLAH membawa kitab amalnya, ia melihat dan berkata :

"Wahai Tuhanku, aku pernah beramal ini dan itu namun mengapa catatannya tidak ada dalam kitab amalku ?", Maka ALLAH menjawab : "Engkau menzalimi fulan, mengumpat fulan, menggunjing fulan, mengambil harta fulan, mengganggu fulan, menipu fulan, maka amal-amalmu banyak yang tercabut dan dipindahkan untuk mereka." Maka hamba itu pun melihat-lihat lagi kitab amalnya dengan sedih, lalu ia berkata lagi: "Wahai Tuhanku, ini dosa-dosa banyak tercatat dalam kitabku dan ini tidak pernah kulakukan”, Maka ALLAH menjawab: "Itu dosa-dosa orang yang kau zalimi dipindahkan pada kitab amalmu." Maka tercabutlah pahala-pahala yang telah mereka perjuangkan di masa hidupnya, tercabut sebab ucapannya, sebab caciannya, sebab dosa-dosanya.

"Dan orang-orang yang beriman (kepada ALLAH) dan mengerjakan amal-amal yang saleh serta beriman (pula) kepada apa yang diturunkan kepada Muhammad dan itulah yang hak dari Tuhan mereka, ALLAH menghapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan memperbaiki keadaan mereka." - QS Muhammad ayat 2.

Beruntunglah mereka yang selalu mensucikan dirinya dengan istighfar, sering hadir di majlis taklim dan majlis dzikir, maka mereka selalu dibersihkan dosa-dosanya oleh Yang Tunggal Memiliki Pengampunan, Beruntunglah para pencinta Nabi Muhammad ShalALLAHu`alaihiwasalam.. Karena sabda Rasul ShalALLAHu`alaihiwasalam:

"Seseorang akan bersama orang yang ia cintai." (Shahih Bukhari dan Muslim)

Beruntunglah mereka yang mengikuti jejak para sahabat RadhiALLAHu`anhum, Betapa mulianya para sahabat dan betapa agungnya kecintaan mereka pada Nabi Muhammad ShalALLAHu`alaihiwasalam, Bahkan wafat mereka pun selalu ingin dekat dengan Nabi Muhammad ShalALLAHu`alaihiwasalam, bagaikan anak manja yang tak ingin jauh dari ibunya dalam segala keadaan, sebagaimana diriwayatkan ketika Rasul ShalALLAHu`alaihiwasalam baru saja mendapat hadiah selendang pakaian bagus dari seorang wanita tua, lalu datang pula orang lain yang segera memintanya selagi pakaian itu dipakai oleh Rasul ShalALLAHu`alaihiwasalam, maka riuhlah para sahabat lainnya menegur si peminta, maka sahabat itu berkata:

"Aku memintanya untuk kafanku nanti." (Shahih Bukhari)

Demikian cintanya para sahabat pada Nabinya ShalALLAHu`alaihiwasalam, sampai kain kafan pun mereka ingin yang bekas sentuhan tubuh Nabi Muhammad ShalALLAHu`alaihiwasalam.

Para sahabat adalah orang-orang yang dicintai ALLAH, demikian pula dari zaman ke zaman para pencinta Rasul ShalALLAHu`alaihiwasalam terus asyik dalam keluhuran, mereka tak mahu pisah dengan Nabi ShalALLAHu`alaihiwasalam sebagaimana anak dengan ibunya, bahkan Umar bin Khattab RadhiALLAHu`anhu berwasiat untuk dimakamkan disebelah Rasul ShalALLAHu`alaihiwasalam, dan ia berkata:

"Tiada yang lebih penting bagiku selain dimakamkan berdampingan dengan Nabi ShalALLAHu`alaihiwasalam." (Shahih Bukhari)

Demikian pula Abu Bakar as-Shiddiq RadhiALLAHu`anhu, yang saat Rasul ShalALLAHu`alaihiwasalam wafat maka ia membuka kain penutup wajah Nabi ShalALLAHu`alaihiwasalam lalu memeluknya dengan derai tangis seraya menciumi beliau ShalALLAHu`alaihiwasalam dan berkata:

"Demi ayahku, dan engkau wahai Rasulullah..., Tiada akan ALLAH jadikan dua kematian atasmu, maka kematian yang telah dituliskan ALLAH untukmu, kini telah kau lewati." (Shahih Bukhari) 

Adakah kita ingin termuliakan bersama para sahabat dalam mencintai Nabi ShalALLAHu`alaihiwasalam? Para sahabat bukanlah pasukan pembunuh yang hanya mengenal pedang dan perang, mereka bukan kelompok Barbar pemuja setan yang selalu ingin minum darah dan menikmati jeritan kesakitan, sebagaimana madzhab sempalan abad ke 20 yang hanya memahami para sahabat adalah pemuja perang, dan Nabi ShalALLAHu`alaihiwasalam adalah Pimpinan yang haus darah orang kafir dan haus kekuasaan, Na`udzubiLlah dari pemahaman sempit ini.

Mereka para sahabat adalah orang-orang yang selalu basah pipinya dengan airmata khusyu`, dan mereka adalah orang yang manja pada kekasihnya, Muhammad Rasulullah ShalALLAHu`alaihiwasalam, ALLAH jadikan aku dan kalian bersama para sahabat di hari kiamat, bersama Nabi Muhammad ShalALLAHu`alaihiwasalam, kekasih dan idola yang dipilihkan ALLAH untuk seluruh orang-orang yang beriman.


Nukilan Indah: Habib Munzir bin Fuad Almusawa



SubhanALLAH Alhamdulillah Walaa illaha illallah Allahu Akbar!! betapa indah iman para sahabat terdahulu, Allahu Allah...sungguh! renungan penuh makna buat diri ku yang sering alpa dengan dunia,..Allahurabbi!

p/s: Ana bawakan perkongsian ini dari seorang sahabat, Alhamdulillah.. Moga mengalir kebaikan yang banyak buat dirinya. Semoga hidup kita semua sentiasa dalam rahmah wa baraqah dariNYA, dalam sunnahnya Rasulullah SAW yang mulia...Aamiin Ya Rabb...


Salam Mahabbah buat semua, barakallahu fikum..



Catat Ulasan

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Sahabat filah yang dikasihi ALLAh..

Lewat laman ini pasti dan pasti terdapat banyak kekurangan dan kesilapan yang tentu saja disebabkan kerana kedhaifan ana sebagai penulis.

Maka, kupinta ditegur sapa dan nasihat ikhlas sentiasa terbuka, demi wujudnya islah antara kita..in shaa ALLAH

Jazaakumullahu khairan wa ahsanal jaza' atas kunjungan hati :)

♥ Salam ukhuwahfillah, barakallahu fikum ♥

♥ Malik Bin Dinar ♥

Sebaik-baik contoh dalam dakwah islamiyyah ialah Rasulullah SAW. Sebarang usaha yang tidak mencontohi usaha dan cara Baginda SAW, kebiasaannya akan menemui kekecewaan dan kegagalan. Pendakwah hendaklah banyak mendampingi sirah Rasulullah SAW dan menjadikan Baginda sebagai Qudwah (ikutan). Dakwah Rasulullah SAW mengajak kepada Aqidah dan Iman dahulu dari yang lain.

Daie (pendakwah) hendaklah memperingati diri sendiri sebelum memperingati orang lain. Memperbaiki diri sendiri sebelum memperbaiki orang lain. Jika daie beramal dengan apa yang diperkatakannya nescaya memberi kesan kepada hati pendengar, jika tidak apa yang diperkatakannya hanya mampu sampai ketelinga sahaja. Demikianlah pandangan Malik Bin Dinar.

♥ Ummatan Wahidah ♥

Selagi kita mengaku ALLAH yang satu, selagi itulah pasti ada jalan untuk bersatu. Sesama muslim kita umpama dua telapak tangan, dengan dipertemukan, terhasillah persaudaraan.

Tangan kanan kotor, tangan kiri juga kotor, namun dengan interaksi yag harmoni berasaskan kelembutan dan kejujuran, kita akan saling membersihkan.

Jangan ada benci. Jangan dibauri kelicikan strategi yang penuh prasangka dan tipu daya... kedua tangan akan terus bercakaran. Keduanya akan saling melukakan.

Hidup hanya sementara... sampai bila kita akan bersengketa? Percayalah apabila berada di ambang kematian... kita akan jadi rindu untuk meminta maaf dan memaafkan.

- Ustaz Pahrol Mohamad Joui -

♥ Dr 'Aidh al-Qarni ♥

Syurga itu sgt mahal harganya, jangan terlalai dalam kesenangan atau semakin jauh dari ALLAH kerana kejahilan dan kesombongan.

Bermujahadahlah dengan sungguh sungguh...telanlah kepahitan mujahadah utk menikmati kelazatan ibadah..apatah lagi tawarannya adalah syurga ALLAH. Nafsu kita ini...ya..nafsu inilah yg harus kita didik dengan taqwa, jernihkan dgn ibadah yang ikhlas...sucikan dengan memohon langsung kepada ALLAH.

Memang benar...kalau kita berlonggar sangat dengan nafsu...lemah mujahadah..akhirnya kita menjadi tawanan nafsu. Hubungan dengan ALLAH terasa tawar...solat tapi rasa jauh, quran pun sudah tak tercapai dek tangan..dengan dosa terasa biasa. Justeru...isytiharkan Jihad!..dgn nafsu, dgn bisikan syaitan dari kalangan jin dan manusia...supaya kita kuat untuk menyebarkan kebaikan dan kesejahteraan pada yang lain dengan izin ALLAH.

~ Indahnya Syurga ~

  © Blogger template Snowy Winter by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP