Dikuasakan oleh Blogger.

Memburu Kemanisan Iman

>> Selasa, Julai 05, 2011

Bismillahirrahmanirrahim...

Segala puji bagi ALLAH seru sekalian alam, yang tiada sekutu bagi-Nya, tiada beranak dan diperanakkan. Maha Besar ALLAH yang telah menciptakan bumi yang indah dan subur tempat kita mencari makan, bercucuk tanam dan berkampung halaman. Maha Besar ALLAH yang telah membentangkan langit yang indah laksana tempat kita bernaung, berhiaskan bulan dan bintang yang gemerlapan di angkasa, dilengkapi pula dengan matahari yang memancarkan cahayanya yang penuh mengandung syarat-syarat kehidupan yang utama bagi semua makhluk di seluruh alam ini.

Selawat dan Salam sejahtera semoga dilimpahkan pada junjungan mulia Nabi Muhammad SAW yang diutus oleh ALLAH untuk mengajar manusia berbudi luhur dan berakhlak tinggi dan semoga dilimpahkan juga bagi keluarganya, para sahabatnya yang telah bersungguh-sungguh berjuang dalam menyebar dan mengembangkan agama islam ke seluruh penjuru dunia.




السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Memburu Kemanisan Iman

Apabila manusia tidak kenal ALLAH, manusia tidak akan mencintai-Nya. Apabila manusia tidak kenal ALLAH, manusia tidak akan takut kepada-Nya. Sedangkan cinta dan takut kepada ALLAH itu sumber segala kebaikan. Tanpa cinta ALLAH, tidak ada cinta sesama manusia.

Orang yang mencintai ALLAH akan lunak, mesra dan sayang kepada sesama manusia. Mengapa? Ini kerana ALLAH menyuruhnya berbuat demikian. Iman kepada ALLAH adalah asas dalam berkasih sayang. Rasulullah SAW mengingatkan, tidak sempurna iman seseorang sehingga dia mengasihi saudaranya sepertimana dia mengasihi dirinya sendiri. Iman dan kasih sayang itu bagaikan irama dan lagu, kedua-duanya tidak dapat dipisahkan. Teguh iman, kukuhlah persaudaraan.

Tidak dianggap baik seseorang dengan ALLAH melainkan melalui kebaikan sesama manusia. Memberi salam kepada orang lain mengundang kesejahteraan daripada ALLAH. Menziarahi saudara kita akan dilimpahi kasih sayang daripada ALLAH. Membantu menyelesaikan masalah seseorang, ALLAH janjikan untuk menyelesaikan masalah kita. Tidak ada dikotomi antara hubungan ALLAH dengan sesama manusia. Kedua-duanya saling berkaitan dan sinonim antara satu sama lain.

Lalu, apabila kes buang bayi, penderaan kanak-kanak dan penceraian berleluasa dalam masyarakat kini, apalagi puncanya kalau bukan kerana manusia tidak kenal ALLAH. Tidak kenal ALLAH menyebabkan kita tidak cintakan ALLAH. Dan apabila tidak cintakan ALLAH, maka lunturlah kasih sayang terhadap manusia. Itulah punca berleluasanya penderaan.

Padahal Islam menekankan kasih sayang bukan sahaja kepada manusia, malah kepada tumbuhan dan haiwan. Dalam ibadah haji, kita dilarang merosakkan pokok. Sewaktu berperang, tentera islam dilarang menebang pokok yang berbuah. Hutan jangan dipugar dengan kelestarian alam, itu haram. Itu kasih sayang kepada tumbuhan.

Manakala haiwan pula, Rasulullah SAW pernah bersabda berkenaan seseorang yang dimurkai ALLAH kerana mengurung kucingnya tanpa diberikan makanan. Pisau untuk menyembelih binatang pun perlu dipastikan betul-betul tajam terlebih dahulu. Dan Nabi Muhammad SAW sangat melarang umatnya menyeksa binatang. Unta dan keldai jangan dibebani dengan bebanan yang berat sehingga melebihi kemampuannya untuk menanggung.

Orang yang cintakan ALLAH akan mencintai makhluk-Nya. Orang yang mencintai makhluk dibumi, akan dicintai oleh makhluk dilangit. Dan begitulah sebaliknya. Jika seseorang itu tidak cintakan ALLAH, dia akan membenci makhluk-Nya. Apabila dia membenci apa yang ada dibumi, dia akan dikutuk oleh apa yang ada dilangit.

Mengapa ada manusia yang sanggup mendera bayi dan kanak-kanak kecil? Mengapa mereka tergamak berbuat demikian? Sedangkan harimau yang ganas itu pun tidak mendera anaknya. Apakah ada insan yang lebih kejam daripada binatang? Jawabnya, Ya! Apabila manusia tidak kenal ALLAH, manusia akan jadi lebih ganas daripada haiwan.


Iman yang Merasai Kemanisan Iman

Iman Haq ~ (subsidi atau anugerah ALLAH yang boleh diraih dengan usaha berterusan) Hanya iman tahap ini yang merasai kemanisan iman. Menurut perintah dan larangan terasa mudah. Malah ada kelazatan dalam beribadah - Utbah al-Ghulam berkata: " Aku berasa sengsara menunaikan solat selama 20 tahun, namun aku merasai kelazatannya pada baki usiaku." Betapa orang yang soleh pun perlu bermujahadah demi memburu kemanisan iman, apatah lagi kita insan biasa. Kemanisan iman hanya dapat dirasai oleh hati yang sihat. Sihat dalam erti kata iman yang mantap. Membina iman yang kukuh dihati memerlukan masa, bermula dengan rasa tidak biasa, biasa-biasa, sudah biasa dan akhirnya terasa luar biasa. ALLAH SWT berfirman yang bermaksud: " Sesungguhnya (yang disebutkan ini) adalah suatu keyakinan yang benar." (Surah Al-Waqiah 56:95)


Iman 'Ayan ~ (mujahadah) Ada ilmu agama dan ada keinginan untuk melaksanakan segala perintah syariah tetapi masih perlu bermujahadah - Contoh: Seorang pelajar universiti ada kemahuan untuk menjadikan islam sebagai cara hidupnya. Ilmu dan kemahuan sudah ada, namun akibat pengaruh rakan sebaya dan suasana kampus, dia masih perlu bermujahadah untuk melaksanakan tuntutan islam dan meninggalkan larangannya. ALLAH SWT berfirman yang bermaksud: " Dan sesungguhnya kamu benar-benar akan melihatnya dengan 'ain al-yaqin (melihat dengan mata kepala sendiri sehingga menimbulkan keyakinan yang kuat)." (Surah Al-Takathur 102: 7)

Iman Ilmu ~ Seorang yang sudah punyai ilmu tentang agama tetapi tiada penghayatan dalam hatinya. Iman sekadar pada akal, bukan dihati (tiada kemahuan dalam beragama) - Contoh: Seorang pelajar yang mempelajari subjek agama semata-mata untuk lulus peperiksaan. Ilmu yang dipelajari tidak pernah dihayati, apatah lagi hendak beramal. ALLAH SWT berfirman yang bermaksud: " Jangan begitu, jika kamu mengetahui dengan pengetahuan yang yakin." ( Surah Al-Takathur 102:5)

Iman Taklid ~ Beriman kerana ikut-ikutan, tanpa ilmu. Iman ini tertolak - Contoh: Seorang yang lahir daripada beragama islam tetapi tiada langsung pengetahuan tentang agama, kepercayaan dan ibadah dibina atas dasar taklid (mengikut buta).


Langkah Agresif Memburu Kemanisan Iman.


Ingatlah 2 perkara :

kebaikan orang kepada kita : kebaikan orang kepada kita hendaklah selalu diingati. orang yang pernah menolong kita dengan nasihat, wang ringgit, tenaga dan sebagainya perlu diingat. jika boleh, dibalas dengan budi yang setimpal atau lebih. ini akan menyebabkan kita mudah menjadi orang yang pemaaf kerana merasakan kebaikan orang lain melebihi kesalahannya. lebih-lebih lagi nikmat Allah kepada kita. perlu selalu diingat dan disebut-sebut sebagai tanda kesyukuran dengan lidah dan hati. firman Allah yang bermaksud : "Dan terhadap nikmat Tuhanmu, maka hendaklah kamu menyebut-nyebutnya (sebagai tanda bersyukur)" - Al-Duha 93:11

kesalahan kita kepada orang : hendaklah sentiasa ingat kesalahan kita kepada orang lain agar terdorong kita meminta maaf. inilah yang akan membuahkan kasih-sayang sesama manusia kerana Allah. lebih perlu kita ingat dosa-dosa dan kederhakaan kita kepada Allah. ini akan menimbulkan rasa insaf, takut dan menyesal yang akan mendorong kita bertaubat. dosa yang menyebabkan kita menangis lebih baik dari kebaikan yang menimbulkan rasa takbur.


Lupakan 2 perkara :

kebaikan kita kepada orang : jangan sesekali mengungkit-ungkit jasa dan kebaikan kita kepada orang lain. sikap mengenang dan mengungkit kebaikan diri akan membatalkan amal. lebih-lebih lagi, perkara yang perlu kita lupakan adalah segala amal ibadah yang telah kita kerjakan kepada Allah. perbuatan tersebut hanya akan mencalarkan keikhlasan. oleh itu, setelah beramal, berendah dirilah. dengan itu, kita akan selamat dari rasa ujub, riyak atau bangga diri.

kejahatan orang kepada kita : anggaplah seolah-olah tidak ada sesiapa pernah bersalah dengan kita. ini akan membantu kita mengawal rasa marah dan dendam. kita hanya hamba Allah, dan apabila hamba Allah yang lain melakukan kesalahan kepada kita, anggaplah kita layak disakiti kerana kita hanya hamba Allah. lebih perlu kita lupakan adalah segala kesusahan, ujian, musibah atau malapetaka yang Allah timpakan itu semua adalah petunjuk daripada Allah untuk "memujuk" manusia kembali kepadaNya.

Ustaz Pahrol Mohamad Juoi
(Ketua Editor Majalah Solusi)

Wallahu'alam

Catat Ulasan

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Sahabat filah yang dikasihi ALLAh..

Lewat laman ini pasti dan pasti terdapat banyak kekurangan dan kesilapan yang tentu saja disebabkan kerana kedhaifan ana sebagai penulis.

Maka, kupinta ditegur sapa dan nasihat ikhlas sentiasa terbuka, demi wujudnya islah antara kita..in shaa ALLAH

Jazaakumullahu khairan wa ahsanal jaza' atas kunjungan hati :)

♥ Salam ukhuwahfillah, barakallahu fikum ♥

♥ Malik Bin Dinar ♥

Sebaik-baik contoh dalam dakwah islamiyyah ialah Rasulullah SAW. Sebarang usaha yang tidak mencontohi usaha dan cara Baginda SAW, kebiasaannya akan menemui kekecewaan dan kegagalan. Pendakwah hendaklah banyak mendampingi sirah Rasulullah SAW dan menjadikan Baginda sebagai Qudwah (ikutan). Dakwah Rasulullah SAW mengajak kepada Aqidah dan Iman dahulu dari yang lain.

Daie (pendakwah) hendaklah memperingati diri sendiri sebelum memperingati orang lain. Memperbaiki diri sendiri sebelum memperbaiki orang lain. Jika daie beramal dengan apa yang diperkatakannya nescaya memberi kesan kepada hati pendengar, jika tidak apa yang diperkatakannya hanya mampu sampai ketelinga sahaja. Demikianlah pandangan Malik Bin Dinar.

♥ Ummatan Wahidah ♥

Selagi kita mengaku ALLAH yang satu, selagi itulah pasti ada jalan untuk bersatu. Sesama muslim kita umpama dua telapak tangan, dengan dipertemukan, terhasillah persaudaraan.

Tangan kanan kotor, tangan kiri juga kotor, namun dengan interaksi yag harmoni berasaskan kelembutan dan kejujuran, kita akan saling membersihkan.

Jangan ada benci. Jangan dibauri kelicikan strategi yang penuh prasangka dan tipu daya... kedua tangan akan terus bercakaran. Keduanya akan saling melukakan.

Hidup hanya sementara... sampai bila kita akan bersengketa? Percayalah apabila berada di ambang kematian... kita akan jadi rindu untuk meminta maaf dan memaafkan.

- Ustaz Pahrol Mohamad Joui -

♥ Dr 'Aidh al-Qarni ♥

Syurga itu sgt mahal harganya, jangan terlalai dalam kesenangan atau semakin jauh dari ALLAH kerana kejahilan dan kesombongan.

Bermujahadahlah dengan sungguh sungguh...telanlah kepahitan mujahadah utk menikmati kelazatan ibadah..apatah lagi tawarannya adalah syurga ALLAH. Nafsu kita ini...ya..nafsu inilah yg harus kita didik dengan taqwa, jernihkan dgn ibadah yang ikhlas...sucikan dengan memohon langsung kepada ALLAH.

Memang benar...kalau kita berlonggar sangat dengan nafsu...lemah mujahadah..akhirnya kita menjadi tawanan nafsu. Hubungan dengan ALLAH terasa tawar...solat tapi rasa jauh, quran pun sudah tak tercapai dek tangan..dengan dosa terasa biasa. Justeru...isytiharkan Jihad!..dgn nafsu, dgn bisikan syaitan dari kalangan jin dan manusia...supaya kita kuat untuk menyebarkan kebaikan dan kesejahteraan pada yang lain dengan izin ALLAH.

~ Indahnya Syurga ~

  © Blogger template Snowy Winter by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP