Dikuasakan oleh Blogger.

Mengapakah tertolaknya Do'a?

>> Rabu, Mei 25, 2011


بسم الله الرحمن الرحيم

Salam serta selawat kepada junjungan Nabi S.A.W, Rasul pilihan yang menjadi kekasih-Nya, salam serta doa keselamatan juga terlimpah buat keluarga Baginda, para sahabat 'khairul qurun' serta seluruh umat Baginda yang setia berkomitmen, menggenggam setia sunnah-sunnah Rasulnya sehingga akhir zaman.


السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



Di bawakan pendapat seorang ahli tasawuf besar, yang kenamaan dan termasyhur dimana-mana, iaitu Ibrahim bin A'dham bin Mansur, wafat tahun 661 Hijrah, tentang sebab-sebab yang membikin hati menjadi buta, sehingga tidak ada hubungan dengan ALLAH dan oleh kerananya, doanya tidak diterima.

Ketika Ibrahim bin Ad'ham berada di pasar Basrah, telah dikerumuni beliau oleh orang ramai, diantaranya ada yang bertanya, " Ya Aba Ishak! gelaran bagi Ibrahim bin Ad'ham, mengapakah kami memohon doa kepada ALLAH, tetapi tidak dikabulkan doa kami?". Ibrahim bin Ad'ham menjawab: " Kerana hati kamu telah mati disebabkan sepuluh perkara:

Kata Ibrahim bin Ad'ham:

  1. Kamu mengenal ALLAH, tetapi kamu tidak tunaikan hak-hakNya.
  2. Kamu mengaku bahawa kamu cinta kepada Rasulullah SAW, tetapi kamu tinggalkan sunnahnya.
  3. Kamu telah membaca Al-Quran tetapi kamu tidak beramal menurut Al-Quran.
  4. Kamu telah makan nikmat-nikmat ALLAH, tetapi kamu tidak tunaikan syukurnya.
  5. Kamu telah berkata, bahawa syaitan itu musuh kamu, tetapi kamu tidak menentangnya.
  6. Kamu telah berkata syurga itu benar adanya, tetapi kamu tidak beramal untuknya.
  7. Kamu telah berkata bahawa neraka itu benar adanya tetapi kamu tidak lari darinya.
  8. Kamu telah berkata mati itu benar adanya, tetapi kamu tidak bersedia baginya.
  9. Kamu bangun dari tidur lalu ceritakan keaiban manusia, tetapi kamu lupa keaiban kamu sendiri.
  10. Kamu mengubur mayat-mayat saudara-saudara kamu, tetapi kamu tidak jadikan pelajaran bagi mereka.

Adapun susunan doa yang sebaiknya ialah sebagaimana yang diajarkan oleh ALLAH S.W.T dalam Al-Quran dan oleh Nabi S.A.W dalam hadithnya.

Diriwayatkan dari Fazilah bin Ubaid r.a ia berkata: Rasulullah S.A.W telah mendengar seorang lelaki yang sedang berdoa dalam sembahyang, padahal ia tidak memuji ALLAH dan tidak berselawat ke atas Nabi S.A.W, maka bersabda Nabi S.A.W: " Telah tergopoh-gopoh orang ini ". Lantas beliau panggil orang itu, lalu beliau bersabda: " Apabila bersembahyang salah seorang dari kamu, maka hendaklah ia mulai dengan memuji Tuhannya dan menyebut kebesaranNya, kemudian ia berselawat kepada Nabi S.A.W, kemudian boleh ia berdoa menurut apa yang ia kehendaki." ( HR Ahmad, Abu Daud, Nasai, Tirmidzi ibn Hibban dan Hakim )

Pada masa kini, amat banyak manusia tidak pandai berdoa dan kadangkala doa yang dipanjatkan dalam keadaan tidak yakin, lengah dan lalai.

Sebagaimana sabda Rasulullah SAW, " Berdoalah kepada ALLAH, pada hal kamu yakin diterimanya. Dan ketahuilah, bahawasanya ALLAH tidak akan mengabulkan suatu doa dari hati orang yang lengah, yang lalai. " (HR Tirmidzi, Hakim)

Dan diantara pokok yang terpenting juga iaitu bersih diri dari yang haram kerana itulah yang diterima, sebaliknya akan ditolak.

Di riwayatkan dari Ibn Abbas ia berkata : telah dibacakan ayat ini pada Nabi S.A.W ( Hai manusia! makanlah kamu daripada yang ada dibumi, yang halal, yang baik ), lantas berdiri Saad bin Abi Waqqash lalu ia berkata; Hai Rasulullah! berdoalah kepada ALLAH supaya Ia jadikan daku orang yang diterima doanya. Maka sabda Nabi S.A.W: " Hai Saad! Buat baiklah makananmu, nescaya engkau menjadi orang yang diterima doanya. Demi ALLAH yang diri Muhammad ditanganNya, sesungguhnya seorang lelaki yang memasukkan sesuap makanan haram dalam perutnya, tidaklah ALLAH terima daripadanya (doa) selama 40 hari. Dan mana-mana hamba yang tumbuh dagingnya dari barang yang haram dan riba, maka api neraka lebih layak dengan dia. " ( HR Al-Hafidz Ibn Mardawiah )

Insya'ALLAH, marilah kita sama-sama berdoa, mudah-mudahan ALLAH meletakkan kita dalam golongan yang beradab kepada ALLAH dalam berdoa kepadaNya.

Firman ALLAH S.W.T yang mafhumnya:

" Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendah diri dan dengan perlahan, kerana sesungguhnya Ia tidak suka orang-orang yang melewati batas. Dan janganlah kamu membuat kebinasaan dibumi sesudah beresnya; dan berdoalah kepadaNya dengan takut dan dengan bersungguh-sungguh, sesungguhnya rahmat ALLAH, dekat kepada orang-orang yang berbuat kebaikan. " (Surah Al-Aaraf: 55-56). 

sumber: Buku Doa dan Zikir Rasulullah S.A.W




Wallahu'alam

Catat Ulasan

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Sahabat filah yang dikasihi ALLAh..

Lewat laman ini pasti dan pasti terdapat banyak kekurangan dan kesilapan yang tentu saja disebabkan kerana kedhaifan ana sebagai penulis.

Maka, kupinta ditegur sapa dan nasihat ikhlas sentiasa terbuka, demi wujudnya islah antara kita..in shaa ALLAH

Jazaakumullahu khairan wa ahsanal jaza' atas kunjungan hati :)

♥ Salam ukhuwahfillah, barakallahu fikum ♥

♥ Malik Bin Dinar ♥

Sebaik-baik contoh dalam dakwah islamiyyah ialah Rasulullah SAW. Sebarang usaha yang tidak mencontohi usaha dan cara Baginda SAW, kebiasaannya akan menemui kekecewaan dan kegagalan. Pendakwah hendaklah banyak mendampingi sirah Rasulullah SAW dan menjadikan Baginda sebagai Qudwah (ikutan). Dakwah Rasulullah SAW mengajak kepada Aqidah dan Iman dahulu dari yang lain.

Daie (pendakwah) hendaklah memperingati diri sendiri sebelum memperingati orang lain. Memperbaiki diri sendiri sebelum memperbaiki orang lain. Jika daie beramal dengan apa yang diperkatakannya nescaya memberi kesan kepada hati pendengar, jika tidak apa yang diperkatakannya hanya mampu sampai ketelinga sahaja. Demikianlah pandangan Malik Bin Dinar.

♥ Ummatan Wahidah ♥

Selagi kita mengaku ALLAH yang satu, selagi itulah pasti ada jalan untuk bersatu. Sesama muslim kita umpama dua telapak tangan, dengan dipertemukan, terhasillah persaudaraan.

Tangan kanan kotor, tangan kiri juga kotor, namun dengan interaksi yag harmoni berasaskan kelembutan dan kejujuran, kita akan saling membersihkan.

Jangan ada benci. Jangan dibauri kelicikan strategi yang penuh prasangka dan tipu daya... kedua tangan akan terus bercakaran. Keduanya akan saling melukakan.

Hidup hanya sementara... sampai bila kita akan bersengketa? Percayalah apabila berada di ambang kematian... kita akan jadi rindu untuk meminta maaf dan memaafkan.

- Ustaz Pahrol Mohamad Joui -

♥ Dr 'Aidh al-Qarni ♥

Syurga itu sgt mahal harganya, jangan terlalai dalam kesenangan atau semakin jauh dari ALLAH kerana kejahilan dan kesombongan.

Bermujahadahlah dengan sungguh sungguh...telanlah kepahitan mujahadah utk menikmati kelazatan ibadah..apatah lagi tawarannya adalah syurga ALLAH. Nafsu kita ini...ya..nafsu inilah yg harus kita didik dengan taqwa, jernihkan dgn ibadah yang ikhlas...sucikan dengan memohon langsung kepada ALLAH.

Memang benar...kalau kita berlonggar sangat dengan nafsu...lemah mujahadah..akhirnya kita menjadi tawanan nafsu. Hubungan dengan ALLAH terasa tawar...solat tapi rasa jauh, quran pun sudah tak tercapai dek tangan..dengan dosa terasa biasa. Justeru...isytiharkan Jihad!..dgn nafsu, dgn bisikan syaitan dari kalangan jin dan manusia...supaya kita kuat untuk menyebarkan kebaikan dan kesejahteraan pada yang lain dengan izin ALLAH.

~ Indahnya Syurga ~

  © Blogger template Snowy Winter by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP