Dikuasakan oleh Blogger.

Tiada Perbezaan Anak Lelaki Atau Perempuan

>> Selasa, Januari 25, 2011


بسم الله الرحمن الرحيم
وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Nabi Muhammad SAW ketika digembirakan dengan kelahiran Fatimah r.anha, baginda melihat tanda-tanda kehampaan pada wajah sahabat-sahabat baginda lalu baginda bersabda yang bermaksud: " Kenapa kamu kulihat begini? Aku mencium bau syurga dan rezeki Fatimah berada di atas ALLAH."

Begitu juga Nabi SAW menangis ketika kewafatan anaknya Ibrahim lalu ditanya para sahabat, " Adakah engkau pun menangis wahai Rasulullah? Jawab Rasulullah SAW: " Inilah adalah sifat Rahmat (kasih sayang) yang dijadikan oleh ALLAH dalam hati manusia.

Sesungguhnya anak-anak yang kecil perlu kepada kasih sayang dan ciuman. Dan sifat-sifat ini melahirkan satu tindak balas dalam jiwanya kerana Nabi SAW ada bersabda diriwayatkan oleh Ibn Asaakir dan Al-sayuthi yang bermaksud: " Sesiapa yang mempunyai anak hendaklah dia berlemah lembut dengannya."

Dan antara bukti islam menitikberatkan hal anak-anak tanpa membezakan antara lelaki dan perempuan ialah di dalam Surah Al-Syura ayat 49: Maksudnya, " Dia yang menganugerahkan anak perempuan dan anak lelaki itu kepada sesiapa yang Dia kehendaki."

Selain itu ALLAH juga memberitahu Maryam r.ha dengan firman-Nya dalam surah Ali-Imran ayat 45: Maksudnya, " Sesungguhnya ALLAH menggembirakan dengan perkataan-Nya (anugerah-Nya) yang dinamakan Isa bin Maryam."

Bukti yang serupa dapat dilihat dalam ayat yang lain. ALLAH menyebut ciri-ciri hamba-Nya yang soleh iaitu mereka yang cintakan anak-anak mereka dan mereka berdoa kepada ALLAH supaya dikurniakan anak-anak yang soleh yang menjadi punca ketenangan dan kegembiraan mereka di dunia dan di akhirat.

Begitu juga Rasulullah SAW pun menyuruh umatnya supaya mengahwini perempuan yang mampu melahirkan anak yang ramai. Nabi menggesa umatnya juga supaya memperbanyakkan anak. Baginda menyifatkan anak sebagai penghalang daripada turunnya azab seperti yang tersebut dalam hadisnya diriwayatkan oleh Al-Sayuthi. Maksudnya, " Kalaulah tidak kerana hamba-hamba ALLAH yang rukuk dan anak-anak yang menyusu dan binatang ternakan yang ada nescaya sudah turun azab seksa ke atas kamu."

Dan baginda juga mengibaratkan kewujudan mereka sebagai sebab kemuliaan dan keagungan ibubapa mereka seperti sabda baginda yang diriwayatkan oleh Al-Tabrani. Maksudnya: " Tidak ada anak di dalam sesebuah keluarga melainkan mulialah keluarga itu."

Kita juga mendapati Nabi menyifatkan anak-anak sebagai angin dari syurga sebagai yang tersebut dalam hadisnya diriwayatkan oleh Al-Tabrani. Maksudnya: " Bau kanak-kanak itu adalah daripada bau syurga."

Abu Hurairah juga ada meriwayatkan daripada Rasulullah SAW dalam sebuah hadis riwayat Al-Bukhari: Maksud, " Rasulullah SAW mengucup kepala a-Hassan bin Ali (r.a) dan di sisi baginda al-Aqra' bin Habis al-Tamimi sedang duduk lalu Aqra' pun berkata: ' Aku ada 10 orang anak tapi aku tak pernah mencium seorang pun dari mereka.' Maka Nabi pun melihatnya dan bersabda, ' Sesiapa yang tidak menyayangi tidak akan disayangi.'"

Suka ana bawa satu kisah: Hidup Hebat

Ketika Abdullah bin Al-Zubair berumur 12 tahun, pernah Sayidina Umar r.a lalu menghampirinya. Kanak-kanak lain yang sedang bermain dengannya bertempiaran lari kecuali Abdullah bin Al-Zubair. Semuanya lari kerana takut dengan ketegasan Sayidina Umar r.a kecuali Abdullah yang hanya memandang kepada Amirul Mukminin itu.

Umar r.a mengucapkan salam padanya kemudian beliau terus duduk disitu dan bermain sehingga Sayidina Umar bertanya, kenapa kau tidak lari seperti kawan-kawanmu? Abdullah menjawab: " Aku bukannya zalim lalu aku takut padamu dan jalan pun tidak sempit supaya aku beralih dan aku pun tidak buat dosa sehingga aku perlu lari." Sayidina Umar r.a gembira dengan keberanian pemuda kecil itu dan mengusap-ngusap kepala anak itu lalu berkata pada sahabat-sahabatnya: " Anak ini akan hidup dengan kehebatan."...

Subhanallah! sahabat-sahabatku semua, mampukah kita mempunyai anak yang hebat seperti ini..? Semoga kita mampu mencorak kehidupan anak-anak kita sesuai dengan kehendak ALLAH dan Rasul. ALLAH yang memberikan anugerah anak dan ALLAH jugalah yang menentukan rezekinya, tugas kita hanya menjalankan amanah tersebut mengikut peraturanNya. Insya'ALLAH, kita sama-sama berusaha dan mendoakan yang terbaik buat anak-anak yang kita kasihi...Wallahua'lam

~ wahai diri: Jadilah dirimu contoh yang terbaik buat anak-anakmu, tanamkan dalam diri mereka dengan amalan dan semangat keagamaan kerana mereka ibarat sebuah alat perakam, setiap hari mereka melihat, merakam dan menyimpannya dalam hati dan mindanya, yang mana akhirnya mereka bawa sifat-sifat itu setelah mereka meningkat dewasa~ يَا اللهُ يَا حَيُّ يَاقَيُّوْمُ, bantulah hambamu ini...ameen ~

Catat Ulasan

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Sahabat filah yang dikasihi ALLAh..

Lewat laman ini pasti dan pasti terdapat banyak kekurangan dan kesilapan yang tentu saja disebabkan kerana kedhaifan ana sebagai penulis.

Maka, kupinta ditegur sapa dan nasihat ikhlas sentiasa terbuka, demi wujudnya islah antara kita..in shaa ALLAH

Jazaakumullahu khairan wa ahsanal jaza' atas kunjungan hati :)

♥ Salam ukhuwahfillah, barakallahu fikum ♥

♥ Malik Bin Dinar ♥

Sebaik-baik contoh dalam dakwah islamiyyah ialah Rasulullah SAW. Sebarang usaha yang tidak mencontohi usaha dan cara Baginda SAW, kebiasaannya akan menemui kekecewaan dan kegagalan. Pendakwah hendaklah banyak mendampingi sirah Rasulullah SAW dan menjadikan Baginda sebagai Qudwah (ikutan). Dakwah Rasulullah SAW mengajak kepada Aqidah dan Iman dahulu dari yang lain.

Daie (pendakwah) hendaklah memperingati diri sendiri sebelum memperingati orang lain. Memperbaiki diri sendiri sebelum memperbaiki orang lain. Jika daie beramal dengan apa yang diperkatakannya nescaya memberi kesan kepada hati pendengar, jika tidak apa yang diperkatakannya hanya mampu sampai ketelinga sahaja. Demikianlah pandangan Malik Bin Dinar.

♥ Ummatan Wahidah ♥

Selagi kita mengaku ALLAH yang satu, selagi itulah pasti ada jalan untuk bersatu. Sesama muslim kita umpama dua telapak tangan, dengan dipertemukan, terhasillah persaudaraan.

Tangan kanan kotor, tangan kiri juga kotor, namun dengan interaksi yag harmoni berasaskan kelembutan dan kejujuran, kita akan saling membersihkan.

Jangan ada benci. Jangan dibauri kelicikan strategi yang penuh prasangka dan tipu daya... kedua tangan akan terus bercakaran. Keduanya akan saling melukakan.

Hidup hanya sementara... sampai bila kita akan bersengketa? Percayalah apabila berada di ambang kematian... kita akan jadi rindu untuk meminta maaf dan memaafkan.

- Ustaz Pahrol Mohamad Joui -

♥ Dr 'Aidh al-Qarni ♥

Syurga itu sgt mahal harganya, jangan terlalai dalam kesenangan atau semakin jauh dari ALLAH kerana kejahilan dan kesombongan.

Bermujahadahlah dengan sungguh sungguh...telanlah kepahitan mujahadah utk menikmati kelazatan ibadah..apatah lagi tawarannya adalah syurga ALLAH. Nafsu kita ini...ya..nafsu inilah yg harus kita didik dengan taqwa, jernihkan dgn ibadah yang ikhlas...sucikan dengan memohon langsung kepada ALLAH.

Memang benar...kalau kita berlonggar sangat dengan nafsu...lemah mujahadah..akhirnya kita menjadi tawanan nafsu. Hubungan dengan ALLAH terasa tawar...solat tapi rasa jauh, quran pun sudah tak tercapai dek tangan..dengan dosa terasa biasa. Justeru...isytiharkan Jihad!..dgn nafsu, dgn bisikan syaitan dari kalangan jin dan manusia...supaya kita kuat untuk menyebarkan kebaikan dan kesejahteraan pada yang lain dengan izin ALLAH.

~ Indahnya Syurga ~

  © Blogger template Snowy Winter by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP