Dikuasakan oleh Blogger.

Kisah cerita gadis belia dengan puasanya...

>> Rabu, Jun 16, 2010

Dulu, ketika masih berumur sepuluh tahun, saya dijangkiti penyakit psoriasis (seperti penyakit kulit yang berupa bintik-bintik merah yang muncul pada kulit dan sebelah luarnya dilapisi semacam selaput). Waktu itu saya tidak memiliki harapan sembuh, kerana sudah banyak doktor pakar kulit mengatakan kepada ayah, " Pakcik sudah seharusnya beradaptasi dengan penyakit ini dan cubalah untuk hidup berdampingan dengan putri anda dengan kondisi seperti ini. Sebab penyakit psoriasis memang benar-benar membebani, dan biasanya mengambil masa yang lama untuk bisa sembuh.

Begitulah, saya lewati hari-hari yang panjang dengan mengidap penyakit ini dan jiwa rasa tertekan. Aku pun sering menghindarkan diri dari masyarakat. Sampai akhirnya saya mengalami depresi yang amat dalam dan harapan sembuh dari penyakit ini semakin menipis. Di samping itu, saya mencuba berbagai jenis pengobatan, namun tetap tidak membuahkan hasil.

Satu hal lagi yang membuat dada semakin sesak dan amat menyakitkan, iaitu penyakit ini terus menempel di badan, padahal waktu itu umurku sudah sampai 20-an. Saat itu umur pernikahan telah mendekati dan derita yang saya alami pun kian bertambah. Seperti apa pun saya menceritakannya kepada kalian, sudah pasti tidak bisa diungkapkan apa yang saya rasakan.

Suatu hari, seorang teman ayah menasihatkan untuk mencuba puasa sebagai cara pengubatan baru. Saya harus melakukannya terus dalam jangka waktu yang lama untuk mengubati penyakit fisik dan mental ini. Dia juga memberitahu bahawa dia telah mencubanya bagi mengubati penyakit isterinya. Dan percubaannya itu berjaya. Dengan izin ALLAH, isterinya sembuh dari penyakit yang dideritainya.

Saya pun memohon pertolongan dan berdoa kepada ALLAH dengan ikhlas dan berharap kepada-NYA agar menjadikan percubaan puasa ini benar-benar menjadi jalan kesembuhan. Saya pun mulai berpuasa. Waktu itu saya melakukannya dengan selang-seli (sehari puasa, sehari tidak). Saat berbuka dan makan sahur, saya amalkan sunnah Nabi S.A.W. Seiring dengan berjalannya waktu, saya mulai terbiasa dengan cara ini.

Setelah saya berpuasa lebih kurang dua bulan, terjadilah keanehan dan keajaiban yang memukau semua orang termasuk para doktor yang pernah saya kunjungi (mereka tidak mampu dan menyerah kalah dalam mengubati penyakit yang kuderitai). Penyakit kulit saya mulai berkurang dan hilang secara perlahan setiap harinya. Sampai akhirnya saya kembali pulih, seakan-akan tidak pernah terkena apa-apa. Kulit pun kembali sihat dan segar kembali. SYUKUR ALHAMDULILLAH........

Dari kontek saintifik melalui berpuasa yang dikutip dari tulisan Andrea Wyler seorang ahli dietetics Amerika yang telah menyatakan keislamannya. Dia telah melakukan ujikaji yang akhirnya sampai kepada sebuah hasil. Dengan mukjizat rabbani melalui kewajipan berpuasa, iaitu berpuasa pada sepuluh hari pertama bulan Ramadhan mampu memperbaharui 10% sel-sel tubuh manusia, jumlah itu meningkat sampai 66% pada sepuluh hari berikutnya, dan sel-sel tubuh manusia akan diperbaharui keseluruhannya (100%) pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan....ALLAHUAKBAR..

sumber: Buku Terapi dengan Ibadah

Catat Ulasan

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Sahabat filah yang dikasihi ALLAh..

Lewat laman ini pasti dan pasti terdapat banyak kekurangan dan kesilapan yang tentu saja disebabkan kerana kedhaifan ana sebagai penulis.

Maka, kupinta ditegur sapa dan nasihat ikhlas sentiasa terbuka, demi wujudnya islah antara kita..in shaa ALLAH

Jazaakumullahu khairan wa ahsanal jaza' atas kunjungan hati :)

♥ Salam ukhuwahfillah, barakallahu fikum ♥

♥ Malik Bin Dinar ♥

Sebaik-baik contoh dalam dakwah islamiyyah ialah Rasulullah SAW. Sebarang usaha yang tidak mencontohi usaha dan cara Baginda SAW, kebiasaannya akan menemui kekecewaan dan kegagalan. Pendakwah hendaklah banyak mendampingi sirah Rasulullah SAW dan menjadikan Baginda sebagai Qudwah (ikutan). Dakwah Rasulullah SAW mengajak kepada Aqidah dan Iman dahulu dari yang lain.

Daie (pendakwah) hendaklah memperingati diri sendiri sebelum memperingati orang lain. Memperbaiki diri sendiri sebelum memperbaiki orang lain. Jika daie beramal dengan apa yang diperkatakannya nescaya memberi kesan kepada hati pendengar, jika tidak apa yang diperkatakannya hanya mampu sampai ketelinga sahaja. Demikianlah pandangan Malik Bin Dinar.

♥ Ummatan Wahidah ♥

Selagi kita mengaku ALLAH yang satu, selagi itulah pasti ada jalan untuk bersatu. Sesama muslim kita umpama dua telapak tangan, dengan dipertemukan, terhasillah persaudaraan.

Tangan kanan kotor, tangan kiri juga kotor, namun dengan interaksi yag harmoni berasaskan kelembutan dan kejujuran, kita akan saling membersihkan.

Jangan ada benci. Jangan dibauri kelicikan strategi yang penuh prasangka dan tipu daya... kedua tangan akan terus bercakaran. Keduanya akan saling melukakan.

Hidup hanya sementara... sampai bila kita akan bersengketa? Percayalah apabila berada di ambang kematian... kita akan jadi rindu untuk meminta maaf dan memaafkan.

- Ustaz Pahrol Mohamad Joui -

♥ Dr 'Aidh al-Qarni ♥

Syurga itu sgt mahal harganya, jangan terlalai dalam kesenangan atau semakin jauh dari ALLAH kerana kejahilan dan kesombongan.

Bermujahadahlah dengan sungguh sungguh...telanlah kepahitan mujahadah utk menikmati kelazatan ibadah..apatah lagi tawarannya adalah syurga ALLAH. Nafsu kita ini...ya..nafsu inilah yg harus kita didik dengan taqwa, jernihkan dgn ibadah yang ikhlas...sucikan dengan memohon langsung kepada ALLAH.

Memang benar...kalau kita berlonggar sangat dengan nafsu...lemah mujahadah..akhirnya kita menjadi tawanan nafsu. Hubungan dengan ALLAH terasa tawar...solat tapi rasa jauh, quran pun sudah tak tercapai dek tangan..dengan dosa terasa biasa. Justeru...isytiharkan Jihad!..dgn nafsu, dgn bisikan syaitan dari kalangan jin dan manusia...supaya kita kuat untuk menyebarkan kebaikan dan kesejahteraan pada yang lain dengan izin ALLAH.

~ Indahnya Syurga ~

  © Blogger template Snowy Winter by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP