Dikuasakan oleh Blogger.

HAKIKAT SEBUAH KEMATIAN

>> Ahad, Jun 13, 2010




Setiap makhluk yang bermula pasti akan berakhir. Setiap yang bernyawa tetap akan mati. Cuma saat-saat kematian itu sahaja tidak diketahui.

Firman ALLAH yang bermaksud:
" Dan tidak ada satu diri akan mati melainkan dengan izin ALLAH pada suatu waktu yang telah ditentukan. Dan barangsiapa yang berkehendakkan ganjaran dunia Kami (ALLAH) akan beri padanya. Dan barangsiapa yang berkehendakkan ganjaran akhirat, Kami (ALLAH) akan beri padanya. Dan akan Kami (ALLAH) berikan pembalasan yang baik bagi orang yang bersyukur iaitu orang yang tahu berterima kasih". (Ali-Imran:145)

Kematian merupakan satu kalimah yang amat ditakuti oleh sebahagian besar dari makhluk yang bernyawa. Ia pasti datang. Tidak ada sesiapapun yang berupaya menangkis atau mengelakkan diri dari kedatangan mati.

Inilah ciri-ciri peraturan yang ditetapkan oleh ALLAH keatas setiap insan atau makhluk yang menghuni alamNYA. Tetapi apakah perjalanan hidup seseorang itu cuma berakhir dengan kematian sahaja?

Setelah manusia melalui tahap-tahap kehidupan dunia yang singkat ini, maka perjalanan akan diteruskan ke alam lain yang meliputi alam barzarkh dan alam akhirat. Alam barzarkh dilalui antara masa hidup di dunia dan masa kebangkitan (yaumul-ba'atas) pada hari kiamat.

Adapun tahap-tahap tersebut meliputi, saat dicabutnya roh, saat menuju tanah perkuburan, soalan Munkar dan Nankir, suasana di alam barzarkh, pertunjukan tempat (ardhul maq'ad). Kemudian disusuli pula dengan hari kebangkitan, hisab, meniti titian sirath dan pembalasan syurga dan neraka.

Ketika berada di alam barzarkh jasad seorang insan sudah tidak berdenyut lagi. Ia akan reput, berkecai dan hancur dibaham tanah. Yang bakal tinggal nanti cuma roh yang halus yang tidak dapat dilihat oleh mata kasar. Dari liang lahad yang menjadi tempat persemadian jasad seseorang insan maka bermulalah perjalanan rohnya ke suatu alam yang serba aneh yang mencemaskan dan mengerikan, yang menggembirakan dan yang menghairankan.

Tiang-tiang nisan dan pusara menjadi simbol kemuncak pengembaraan jasmani seseorang insan ketika di sana. Kubur merupakan tempat bersemadi dan bilik sempit bagi mereka yang mengunci mulut masing-masing dari membaca ayat-ayat suci Al-Quran ketika hidupnya.

Kubur adalah pondok ngeri yang gelap gelita untuk mereka yang lebih mementingkan tembolok mata tanpa mengerjakan sembahyang pada waktu tengah malam. Ia juga adalah rumah yang penuh berdebu, hanyir dan penuh dengan najis-najis untuk insan yang miskin dengan amal soleh.

Kubur juga boleh menjadi rumah yang dilingkari oleh ular-ular, kala, lipan, labah-labah, penyengat dan berbagai-bagai lagi serangga yang menakutkan bagi sesiapa sahaja yang berat bibir mereka dari menyebut nama ALLAH ketika hendak memulakan sesuatu pekerjaan.

Dan kubur juga adalah sebuah rumah pertanyaan Malaikat Munkar dan Nankir yang paling menggerunkan keatas mereka yang malas memperbanyakkkan bacaan kalimah syahadat ketika hidup didunia.

Di samping sifatnya yang amat simbolik, kubur dan bumi mempunyai pertalian yang rapat bagi setiap manusia yang menjadi penghuni alam. Setiap hari bumi akan bersuara memanggil anak-anak keturunan Adam dengan seruan " Wahai anak cucu Adam, kamu berjalan diatas punggungku sepanjang hidupmu tetapi tempat kembalimu adalah didalam perutku".

Namun bagi kematian seorang mukmin yang istiqomah, adalah satu perjalanan yang mudah baginya. Seorang mukmin yang akan dicabut nyawanya, ada riwayat mengatakan bahawa terlebih dahulu beberapa orang Malaikat akan turun dari langit yang akan menghibur dan merayu serta menggembirakan mukmin yang akan dimatikan itu. Malaikat yang datang itu berwajah sangat menarik dan menyenangkan. Melihat wajah malaikat yang datang itu sahaja sudah cukup untuk melapangkan dada dan melegakan perasaan mukmin hingga ia lupa dengan dunia yang akan ditinggalkan.

Di antara rayuan itu mengatakan, " Hai hamba ALLAH, engkau akan kembali kepada ALLAH dalam keampunan dan keredhaanNYA. Begitulah, dalam keadaan penuh rayuan yang mesra, diwaktu itulah datang Malaikat Maut datang mengeluarkan roh orang mukmin itu dengan lemah lembut, serta penuh kasih sayang.

Firman ALLAH S.W.T yang bermaksud, " Sesungguhnya mereka yang mengaku Tuhan kami ALLAH kemudian mereka istiqomah (dibuktikan dengan iman dan amal soleh). Nescaya akan turun kepada mereka Malaikat yang berkata: Kamu tidak perlu takut dan bimbang, Bergembiralah kamu dengan syurga, yang demikian itu adalah janji ALLAH untuk kamu. Kamilah yang akan menjadi kawan kamu (memimpin) pada kehidupan dunia dan sampai akhirat nanti. Adalah untuk kamu (di dalam syurga nanti) apa sahaja yang kamu kehendaki dan tidak satupun permintaan kamu yang tidak dikabulkan. Sebagai satu jamuan (anugerah dari ALLAH yang tidak putus-putus) dari Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Penyanyang. (s.Fushshilat: 30-32)........


Mukmin yang istiqomah adalah mukmin yang tabah menghadapi peristiwa apapun yang datang semasa hidupnya didunia ini. Pengakuan lidahnya bertuhankan ALLAH S.W.T mampu dia membuktikannya dengan ketaatan dan beramal soleh dengan penuh keikhlasan. Mukmin yang istiqomah adalah seorang mukmin yang tidak goyang dengan apa saja yang mendatang dalam kehidupan yang ditempuhinya.


Firman ALLAH S.W.T yang bermaksud, " Dan dihampirkan syurga itu bagi orang yang Muttaqin, ini adalah janji ALLAH untuk kamu. Untuk orang yang cepat sedar dari kesedarannya lalu cepat pula dia bertaubat kepada ALLAH. Dan mereka yang kemudian itu sentiasa memelihara diri dari kejahatan. Iaitu orang-orang yang bertaqwa kepada ALLAH Yang Maha Pemurah. Takut kepada ALLAH dalam keadaan seorang diri (tersembunyi) dan hatinya sentiasa menyerah bulat kepada ALLAH. Untuk mereka yang didalam syurga itu nanti akan mereka perolehi apa saja yang mereka kehendaki. Di sisi ALLAH masih banyak lagi tambahannya. Perhatikan, sudah berapa banyak kaum yang telah ALLAH binasakan sebelum mereka. Mereka lebih kuat daripada kamu yang sekarang. Hingga mereka telah mengembara di muka bumi. Adakah di antara mereka yang lepas." (Surah Qaf:31-36).


Berdasarkan keterangan diatas, dalam konteks kematian, nyatalah persoalan mati tidak mengejutkan hati orang yang beriman dan berilmu kerana mereka yakin bahawa disebalik kematian sana ada sesuatu yang menggembirakan. Kegembiraan yang tidak dapat dibayangkan kehebatannya kerana contohnya tidak terdapat di muka bumi ini......Jalan ke syurga akan dimudahkan untuk orang-orang yang muttaqin.
ALLAH S.W.T berfiirman yang bermaksud, " Syurga itu hampir, tidak jauh bagi orang yang muttaqin"....
ALLAH S.W.T berfirman lagi yang bermaksud, " Yang diwafatkan (diterima) oleh Malaikat yang baik, sambil berkata: Selamat atasmu, masuklah kamu ke dalam syurga dengan amal kamu yang telah pernah kamu kerjakan".


Rasulullah S.A.W bersabda, " Kubur merupakan satu kebun daripada kebun-kebun syurga ataupun satu lembah dari lembah-lembah neraka".................Takutkan ALLAH S.W.T ialah perkara yang sangat-sangat perlu lagi penting. Perkara inilah yang menyebabkan Rasulullah S.A.W sering duduk merenung. Mengingati maut akan menambahkan sifat takut kepada ALLAH S.W.T. Oleh sebab itulah, Rasulullah S.A.W menyarankan supaya kita sering mengingati maut kerana amalan ini penting lagi pula memberi manfaat..

Wallahu'alam

Catat Ulasan

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Sahabat filah yang dikasihi ALLAh..

Lewat laman ini pasti dan pasti terdapat banyak kekurangan dan kesilapan yang tentu saja disebabkan kerana kedhaifan ana sebagai penulis.

Maka, kupinta ditegur sapa dan nasihat ikhlas sentiasa terbuka, demi wujudnya islah antara kita..in shaa ALLAH

Jazaakumullahu khairan wa ahsanal jaza' atas kunjungan hati :)

♥ Salam ukhuwahfillah, barakallahu fikum ♥

♥ Malik Bin Dinar ♥

Sebaik-baik contoh dalam dakwah islamiyyah ialah Rasulullah SAW. Sebarang usaha yang tidak mencontohi usaha dan cara Baginda SAW, kebiasaannya akan menemui kekecewaan dan kegagalan. Pendakwah hendaklah banyak mendampingi sirah Rasulullah SAW dan menjadikan Baginda sebagai Qudwah (ikutan). Dakwah Rasulullah SAW mengajak kepada Aqidah dan Iman dahulu dari yang lain.

Daie (pendakwah) hendaklah memperingati diri sendiri sebelum memperingati orang lain. Memperbaiki diri sendiri sebelum memperbaiki orang lain. Jika daie beramal dengan apa yang diperkatakannya nescaya memberi kesan kepada hati pendengar, jika tidak apa yang diperkatakannya hanya mampu sampai ketelinga sahaja. Demikianlah pandangan Malik Bin Dinar.

♥ Ummatan Wahidah ♥

Selagi kita mengaku ALLAH yang satu, selagi itulah pasti ada jalan untuk bersatu. Sesama muslim kita umpama dua telapak tangan, dengan dipertemukan, terhasillah persaudaraan.

Tangan kanan kotor, tangan kiri juga kotor, namun dengan interaksi yag harmoni berasaskan kelembutan dan kejujuran, kita akan saling membersihkan.

Jangan ada benci. Jangan dibauri kelicikan strategi yang penuh prasangka dan tipu daya... kedua tangan akan terus bercakaran. Keduanya akan saling melukakan.

Hidup hanya sementara... sampai bila kita akan bersengketa? Percayalah apabila berada di ambang kematian... kita akan jadi rindu untuk meminta maaf dan memaafkan.

- Ustaz Pahrol Mohamad Joui -

♥ Dr 'Aidh al-Qarni ♥

Syurga itu sgt mahal harganya, jangan terlalai dalam kesenangan atau semakin jauh dari ALLAH kerana kejahilan dan kesombongan.

Bermujahadahlah dengan sungguh sungguh...telanlah kepahitan mujahadah utk menikmati kelazatan ibadah..apatah lagi tawarannya adalah syurga ALLAH. Nafsu kita ini...ya..nafsu inilah yg harus kita didik dengan taqwa, jernihkan dgn ibadah yang ikhlas...sucikan dengan memohon langsung kepada ALLAH.

Memang benar...kalau kita berlonggar sangat dengan nafsu...lemah mujahadah..akhirnya kita menjadi tawanan nafsu. Hubungan dengan ALLAH terasa tawar...solat tapi rasa jauh, quran pun sudah tak tercapai dek tangan..dengan dosa terasa biasa. Justeru...isytiharkan Jihad!..dgn nafsu, dgn bisikan syaitan dari kalangan jin dan manusia...supaya kita kuat untuk menyebarkan kebaikan dan kesejahteraan pada yang lain dengan izin ALLAH.

~ Indahnya Syurga ~

  © Blogger template Snowy Winter by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP